Rumus Dasar Chord Gitar

Kali ini stikomusic akan membahas tentang rumus dasar chord gitar. Sebelum membaca artikel ini sebaiknya udah paham tentang tangga nada dasar. Darimana asal pembentukan chord gitar tersebut tentu kita harus tahu.

bermain gitar

Nah, sebelum kita belajar rumus chord gitar, mari kita ketahui dulu apa yang dimaksud dengan chord gitar. Chord gitar adalah kumpulan nada yang terdiri dari 3 nada atau lebih yang bila dimainkan secara bersamaan akan terdengar harmonis. Chord merupakan element penting dalam bermain musik, tidak hanya pada gitar namun juga pada alat musik lainnya seperti piano, keyboard atau sejenisnya juga menggunakan chord untuk memainkannya.

Sudah paham kan pengertian chord, nah mungkin sebagian orang selama ini mengetahui bentuk chord gitar itu dari panduan atau gambar chord,  jika kita belajar dengan bantuan seperti ini, tentu kita hanya menghafalnya saja dan itu sangat sulit jika harus menghafal semua jenis chord. Banyangkan saja 1 chord Mayor ada 12 chord yang harus dihafal, belum lagi ada 7 chord dalam tangga nada. Kali kan saja berapa yang harus dihafal. Belum lagi variasi nya yang lain, wah bisa mumet kepala dibikinnya. Untuk itu kita harus tahu rumus dasar pembentukan chord gitar itu sendiri.

 

  1. Tangga nada. Hafalkan interval chordnya!

Contoh tangga nada C :

C – D – E – F – G – A – B – C  (tangga nada)

1 – 1 – 1 – ½ – 1 – 1- ½ – 1   (intervalnya)

Jadi interval dari tangga nada mayor adalah :

1 – 1 – 1 – ½ – 1 – 1- ½ – 1

Sama halnya dengan chord untuk tangga nada, kita pun tidak perlu mengingat semua susunan tangga nada dari mulai C s/d B. Cukup hapalkan intervalnya saja!

Contoh tangga ada E :

1 – 1 – 1 – ½ – 1 – 1- ½ – 1   (intervalnya)

Jadi tangga nadanya

E – F# – G# – A – B – C# – D# – E

 

  1. Setelah mengetahui nada2 yg tersusun dari sebuah tangga nada. Hapalkan urutan nadanya, atau analogikan tangga nada tersebut kedalam angka

Contoh, tangga nada C :

C – D – E – F – G – A – B – C’ – D’ – dst..

1 – 2 – 3 – 4  – 5 – 6 – 7 -  8 – 9  – dst..

*catatan : pada tangga nada diatas setelah nada B kembali ke C’ dst. Angkanya menjadi 8 dst. Untuk penyusunan chord hanya digunakan sampai nada ke 13.

  1. Pada point ini akan dimulai mengulas rumus-rumus chord :

 

Chord Rumus
Major 1 – 3 – 5
Minor (m) 1 – 3b -5
Major7 (Maj7) 1 – 3 – 5 – 7
Minor7 (m7) 1 – 3b -5 – 7b
Dominant7 (7) 1 – 3 – 5 – 7b
7b5 (7-5) 1 – 3 – 5b – 7b
7#5 (7+5) 1 – 3 – 5# – 7b
m7b5 (m7-5) 1 – 3b – 5b – 7b
7b9 (7-9) 1 – 3 – 5 – 7b – 9b
6 1 – 3 – 5 – 6
Minor6 (m6) 1 – 3b – 5 – 6
69 1 – 3 – 5 – 6 – 9
9 1 – 3 – 5 – 7b – 9
Minor9 (m9) 1 – 3b – 5 – 7b – 9
Major9 (Maj9) 1 – 3 – 5 – 7 – 9
Add9 1 – 3 – 5 – 9
11 1 – 3 – 5 – 7b – 9 – 11
Minor11 (m11) 1 – 3b – 5 – 7b – 9 – 11
13 1 – 7b – 9 – 11 – 13
sus2 1 – 2 – 5
sus4 1 – 4 – 5
diminished (dim) 1 – 3b – 5b
diminished7 (dim7) 1 – 3b – 5b – 6
Augmenthed (aug) 1 – 3 – 5#

 

  1. Cara penggunaan rumus diatas sangat berkaitan dengan point 1 & 2 misalkan kita akan menggunakan chord “C major”

 

Major                                                    : 1 – 3 – 5

Susunan Chordnya adalah            : C – E – G

 

Contoh lain “C9”

9                                                             : 1 – 3 – 5 – 7b – 9

Susunan Chordnya adalah            : C – E – G – Bb – D’

 

Pada penggunaan chord yang lain misalnya “AMaj7″. Caranya sama lihat tangga nada A major menggunakan rumus inversi, lalu hafalkan urutan angkanya maka akan keluar nada2 sbb : A – C# – E – G#

 

Point terakhir adalah latihan dan latihan “learning by doing” n “practice make perfect” bukan isapan jempol belaka, karena apapun itu dengan terus berlatih dan berusaha dengan sesungguhnya. Segala sesuatu pasti akan terwujud.